Ciptakan Cairan 'Limbah' Pembasmi Hama, Siswa SMA Kudus akan Berlaga ke AS

Tiga Siswa SMA N 1 Kudus yaitu Iqbal Muhammad, Marysa Rizqia Chairunnisa dan Rafif Elang Danendra melakukan percobaan dan berhasil menemukan cairan pembasmi hama dari limbah tembakau dan kulit bawang. Berkat temuannya itu, mereka kini bersiap untuk berlomba di Amerika Serikat.

Temuan trio siswa SMA N 1 Kudus tersebut bernama Bahtelitbang, singkatan dari limbah tembakau dan kulit bawang. Berawal dari tugas sekolah, mereka menganalisa kandungan limbah cacahan daun tembakau yang banyak di daerahnya yang punya sebutan Kota Kretek itu. Kemudian mereka mengkombinasikan dengan kulit bawang.

"Limbah daun tembakau mengandung zat alkaloid nikotin sejenis neurotoksin yang ampuh sebagai racun syaraf bagi serangga. Sedangkan kulit bawang mengandung senyawa alkaloid, triterpenoid, saponin, dan flavonoid yang dapat menghambat daya makan larva," terang Marsya saat berada di gedung Gradhika, kompleks kantor Gubernur Jateng, Jalan Pahlawan, Semarang.

Dua bahan tersebut diblender hingga halus kemudian dikeringkan. Kemudian bahan itu didistilasi menggunakan metanol dengan didiamkan hingga seminggu, cara didistilasi menggunakan peralatan laboratorium agar maksimal.

"Sebenarnya menggunakan ceret (teko) dan pipa bisa tapi tidak maksimal. Kemudian metanol yang sudah terpisah nantinya bisa digunakan lagi," terangnya.

Bahan yang sudah jadi dicampur dengan aquades dan nantinya akan berwujud menjadi cairan hitam. Bahtelitbang sebanyak 1 miligram bisa dicampur dengan 100 mililiter air dan sudah siap untuk disemprotkan ke tanaman. Dari hasil percobaan, sampel serangga akan mati dalam empat hari dan bahan insektisida buatan siswa SMA N 1 Kudus itu juga tidak berbahaya bagi tumbuhan.

"Bahtelitbang tidak berbahaya terhadap lingkungan karena tidak ada residu kimia yang dihasilkan," pungkas Marsya.

Temuan mereka pernah menjuarai Indonesian Science Project Olimpiade (ISPO) pada bulan Januari 2016 dan menyabet medali emas. Berikutnya mereka akan mengikuti ajang serupa bernama Genius di Amerika dan bersaing dengan temuan siswa-siswa lain dari 25 negara.

"Berangkat Juni besok (ke Amerika). Kita ingin menunjukkan kalau kita punya produk ini," pungkas Marsya.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Provinsi Jawa Tengah, Tegoeh Wynarno mengatakan temuan tiga siswa itu sangat inovatif dan juga mengingatkan dengan cara tradisional petani jaman dahulu yang menabur bawang untuk mengusir hama.

"Zaman dulu namanya sambetan, menabur bawang di sawah, Dulu simbah pakai turi, kunyit yang dilarutkan air," kata Tegoeh.

Pihak Balitbang berharap segera dilakukan analisis terhadap temuan itu dan bisa dikomersilkan. Tegoeh menegaskan pihaknya akan melakukan pendampingan terhadap inovasi-inovasi yang bermanfaat. 

Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar