Ni Nengah Widiasih Raih Perunggu di Paralimpiade 2016

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi mengaku bangga atas prestasi Ni Nengah Widiasih di Paralympic 2016 Brasil dan pencapaian atlet angkat berat ini dinilai sebagai kado Hari Olahraga Nasional (Haornas) 2016.

“Selamat dan terima kasih buat Ni Nengah Widiasih yang telah merebut medali perunggu saat kita tengah memperingati Haornas. Dengan medali ini, Indonesia sudah memastikan tradisi medali di Paralympic,” kata Menpora dalam keterangan tertulis yang diterima media di Jakarta, Jumat (9/9/2016).

Ni Nengah Widiasih yang turun di kelas 41 kg sukses meraih perunggu setelah mampu mengangkat beban seberat 95 kg. Angkatan peraih medali pertama bagi kontingen Indonesia di Brazil ini terpaut sembilan kilo dengan peraih emas, yaitu Nazmiye Muratli dari Turki dengan angkatan 104 kg.

Apa yang diraih atlet asal Turki pada kejuaraan empat tahunan terbesar di dunia ini cukup fenomenal karena angkatannya mampu mencetak rekor dunia. Sedangkan untuk medali perak direbut atlet asal China, Zhe Cui dengan angkatan 102 kg.

Bagi atlet asal Bali ini, meraih medali diajang Paralympic adalah yang pertama. Namun, beberapa prestasi lain sudah pernah diraih, seperti medali perak Asian Para Games 2014 dan perunggu pada Kejuaraan Dunia 2014 di Dubai.

“Mudah-mudahan paralimpian lain termotivasi untuk mengukir prestasi bahkan bisa mempersembahkan medali emas untuk kontingen Indonesia,” kata pria yang akrab dipanggil Cak Imam itu.

Dengan meraih medali perunggu bisa dipastikan Ni Nengah Widiasih akan mendapatkan bonus besar dari pemerintah. Besaran bonus ini sama dengan peraih perunggu bagi atlet yang turun di Olimpiade 2016 Brasil beberapa waktu lalu, yakni mencapai Rp1 miliar.

Sebelumnya, CdM Indonesia pada Paralympic Brasil, Sukarno mengaku bangga dengan pencapaian prestasi atlet angkat berat Indonesia. Pihaknya berharap, medali ini menjadi tonggak dan mampu memotivasi atlet lain untuk lebih berprestasi.

“Alhamdulillah, kita mampu merebut medali perunggu lewat Ni Nengah Widiasih dari cabang angkat berat kelas 41 kg. Ini adalah awal yang bagus bagi kontingen Indonesia,” katanya.

Pada Paralympic 2016 Brasil, 7-18 September, Indonesia mengirim sembilan atlet yang terdiri dari angkat berat yaitu Ni Nengah Widiasih dan Siti Mahmudah, atletik terdiri dari Setyo Budi Hartanto dan Abdul Halim Dalimonte. Untuk renang, Indonesia mengirimkan Agus Ngaimin, Jendi Panggabean, Syuci Indriyani dan Marinus Melianus Yowey dan tenis meja mengirimkan David Jacob.

Share on Google Plus

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Posting Komentar